Cerita Panas

Awalnya dientot om2

Ni cerita modifikasi dari cerita yang dah lama. Ditulis dengan background cerita yang baru. Selamet membaca dan jangan lupa kasi komentar ya. maerot, seh salah maacih

Selepas SMP, aku jadi sangat galau. Masalahnya kerabat jauh dari kedua ortuku yang telah meninggalkan aku untuk selama2nya sejak ku kecil, tidak mampu membiayai aku lagi. Anak2 mereka juga butuh biaya untuk bersekolah. Aku jadi bingung, pada usia yang masi sangat abg aku sudah dihadapkan pada problema hidup yang sedemikian berat (diukur dari kacamata abg seusia ku). Selain tidak bisa meneruskan sekolah, aku juga kudu mikir untuk membiayai diri sendiri dengan mencari kerjaan. Untuk seusiaku mo kerja apa, paling jadi pembantu yang namanya dibikin jadi keren, asisten rumah tangga. Tetep aja pembantu. Karena galau tingkat tinggi, aku ngeluyur aja ke mal deket tempat aku numpang. Terus di mal juga bengong aja duduk di foodcourtnya yang kebetulan masi pagi kerna on waktunya makan. Mo makan juga duit gak ada.

Aku kaget kerna tiba2 ada yang menyapa dengan suara berat, “pagi gini kok dah bengong si, nti cantiknya luntur lo”. Aku memandang yang menyapa aku, seorang bapak-bapak, wah ganteng juga, tinggi dan tegap badannya, atletislah pokoknya. Suka aku ngeliat si bapak ganteng itu. “Ada yang bisa aku bantu cantik”, walaupun gombal seneng juga aku dia bilang cantik, padahal ku biasa aja, pake baju juga cuma kaos yang dah mulai belel dan celana pendek gombrong, kaki cuma kupakein sendal jepit yang dah kliatan belel juga. “Laper ya, kalo laper makan yuk, aku traktir deh, katimbang bengong, Mau enggak?”
AKu cuma ngangguk. “Cuma jam segini blon semuanya jualan, beli yang dah jualan aja ya, doyan apa aja kan”. Aku kembali ngangguk. “Kok dari tadi cuma ngangguk si, kaya burkaktu aja”. “Apaan tu om, eh manggil om bole kan”. “Buat abg secantik kamu manggil apa aja juga ok kok. Masak gak tau burkaktu, yang kerjanya manggut2 kaya kamu gitu” jawabnya sambil senyum. “Ines blon perna denger bur apa tadi”. “O namanya Ines toh, nama yang secantik orangnya”. “Ih om gombal melulu dari tadi” “Tapi suka kan di gombalin, buktinya kamu senyum2 gitu gak cemberut” Kerna orangnya humoris ya aku senyum2 aja ngejawabnya. Gak ku bilang dia lucu nti dikira nyama2in cak lontong lagi hihi. ” Tadi apa tu om bur bur itu”. Burkaktu tu burung kakak tua, kan kerjanya manggut gitu”. “O burung kakak tua, bildong dartad” jawabku ngebales. “Paan tu”. “Sodaranya burkaktu, masak gak tau si”. “Wah 1-1 ni skornya ya”. “mangnya piala dunia rusia, ini mah bukan pertandingan prancis lawan kroasia om, tapi Ines lawan om”. “Ines mo ngelawan aku, mangnya kamu brani” “Ya branilah, napa mesti takut”. “Nti ku bikin kamu terkapar lo” “Kok terkapar om”. “Ya kena virus bildong dartad tadi”. Padahal ku tau, pasti oraknya
mulai ngeres tu ngeliat aku sendirian di mal dan bisa digombalin. “Jadi dah tau blon apa yang barusan Ines bilang”. “Nyerah deh”. “Kok nyerah si, katanya mo bikin Ines terkapar”. “Mangnya Ines mau ku bikin terkapar, pokoknya terkapar enak lo” Aku senyum2 aja denger omongannya yang dah mulai menjurus. “Jadi apa tu bildong dartad”. “Bilang dong dari tadi”. “O itu toh, ya dah aku beli makanan dulu ya. Kudu dimakan ya yang kubeliin, katanya kan suka makan apa aja”. “Iya Ines suka apa aja, kecuali…..” “Kecuali apa, wah mulai milih2 nih”. “Gak milih2 kok, kecuali piring gelas sendork garpunya yang gak bisa
dimakan” Dia tertawa, suasana makin cair.

Dia balik membawa nampan yang berisi 2 mangkok bakso dan mi serta 2 gelas air jeruk. “Ini dulu ya, nti kalo blon kenyang ya brosing makanan laen” “Mangnya situs pake brosing segala”. “O Ines suka brosing situs ya, situs bokep pastinya” “Tau aja si om” “Suka ngebokep toh, neglakuin juga gak yang ada di bokep”. Aku senyum2 aja. “Om namanya sapa si”, aku ngalihin pembicaraan. “aku Anton”. “Namanya ganteng seganteng orangnya”. “Tu mah maksa, masak nama ganteng si”. “Tapi suka kan kalo Ines paksa”. “Ya suka banget, palagi kalo dipaksa nemenin kamu ngebokep” “enak di om gak enak di Ines”. “siapa bilang, nti om bikin kamu terkapar saking enaknya abis ngebokep. Dah sering ya ngebokep, sama sapa tu”. “Ada aja”. “Trus bis ngebokep bikin bokep sendiri berdua ya”. “Mau tau aja apa mau tau doang” “Mau tau banget”. “Ines laper om, nti bakso mi nya keburu dingin”. “Ya dah makan deh, aku juga dah mulai rok en rol an”. “Kok rok en rol”. “Iya kalo keroncongan kan jadi
jadul banget”.

Baca Juga: Besar Keponakan Bapak Kos

Sambil makan bakso kami ngobrol aja. Ngobrol ma si om menyenangkan sekali, mana orangnya ganteng, pinter cerita yang lucu-lucu sampe aku terpingkel-pingkel. Memang sih, guyonannya mengarah ke hal-hal yang berbau sex, tapi biasanya kan guyonin sex malah asik kan. Dia seorang pengusaha, dah pisah ma istrinya. Mantannya tinggal dikota laen karena sang mantan harus meneruskan usaha ayahnya yang telah meninggal dunia. Jadi si bapak tinggal sendirian di kota ini. “DAh kenyang kamu jadi ceria, makin cantik aja. Mangnya tadi ada masalah apa”. Diingetin masalahku wajahku suram lagi. “Kok mendung lagi, aku gak bawa payung ni, kalo ujan kan berabe pulangnya”. Ku seneng kerna dia selalu berusaha bikin aku senyum. “Ines mo curhat, om mo dengerin gak”. “buat abg secantik kamu apa si yang enggak”. Aku ceritaain masalah yang sedang kuhadapi. “Gitu om ceritanya, makanya Ines jadi galau banget, Gak tau jalan keluarnya gimana”. “Itu mah gampang, kamu kasi aku nomer hp kamu, nti ku pikirin jalan keluarnya”. Aku ngeluarin hp dari kantong clana sambil minta nomernya dan kemudian miss call dia sehingga nomer aku ada di hpnya. “Hp kamu jadul gitu si Nes”. “Namanya juga numpang om, ya dikasi hp bekas lah. Dah bagus ada hp biar butut juga”. “Dah kenyang blon, atau masi mo coba makanan laen”. “Segini dah bikin kenyang banget om, mangkoknya gede gitu” “Tapi ada yag gede yang gak ngeyangin lo Nes”. Aku gak ngejawab kerna aku dah meraba kemana arah omongannya. “Besok-besok kita ngobrol lagi ya Nes kalo ku dah nemu jalan keluarnya” “Ya om, Makasih om buat baksonya, KAbar dari om Ines tunggu ya, jangan enggak lo. Kalo enggak nti Ines tambah galau jadinya” “Iya cantik, nti aku kontak kamu deh kalo dah dapet jalan keluarnya”.

Seminggu kemudian aku dapet telpon dari si om, dia ngajak ketemuan lagi di mal deket tempat aku numpang. Dengan harapan yang melambung (mangnya bole ya bisa melambung segala) aku ke mal sesuai dengan waktu yang diberikan si om. Dia berseri2 meliat aku dateng, walaupun pakeanku gak beda2 dengan waktu ketemu minggu yang lalu. “Wah kamu tu gak tuker2 baju ya Nes, kok sama yang kamu pake minggu lalu”. “Pakean Ines ya itu2 aja om, namanya juga numpang”. “Dah aku beli makan dulu deh, ngobrolnya sambil makan aja ya. Kamu nari tempat duduk aja dulu”. Food court rada rame kerna dah deket waktu makan siang. Aku dapet tempat duduk dibawah payung dengan logo sponsor. Kebetulan rada mencil dan jauh dari deretan kios sehingga blon ada yang milih. Aku sms si om ngasi tau posisi meja yang ku duduki. “Wah demen mojok kamu ya Nes, nyari meja aja mencil di pojok gini”. “Meja yang laen penuh om, lagian om kan mo crita banyak, jadi lebi asik mojok gini, gak da yang ikut nguping kan”. “Oke deh, buat abg cantik kaya kamu apa si yang enggak”.

Sambil makan si om menceritakan jalan keluar untuk masalahku. “Gini Nes, aku dah daftarin kamu di SMA deket rumahku. Aku kenal kepseknya, jadi gampang daftarain kamu disitu dan udah ketrima, kamu nti kasi dokumen2 yang diperluin ya, biar kususulin ke kepseknya”. Dia nyodorin catetan dokumen2 yang perlu kusiapin, yang kebetulan ada semua dia aku. “CUma sekolahnya jauh dari tempat kamu numpang, sekolahnya deket banget dari rumahku. Biar kamu gak ribet, kamu pindah aja ke rumahku. Toh aku tinggal ndirian”. Wah ada bakwan dibalik udang ni, kalo aku tinggal ma dia pasti kejadian deh aku dibikin terkapar enak ma dia. Cuma kalo aku gak mau ya masalah yang ada gak akan ilang. aku gak bisa skola dan kudu cari kerja. “Nti Ines bilangnya gimana ke yang dirumah kalo Ines tinggal ma om”. “bilang aja ada yang ngasi kamu beasiswa untuk sekolah yang jauh itu. Supaya gak mahal di ongkos kamu disediain kos2an juga. Semua ditanggung ma yang ngasi beasiswa, jadi kerabat jauh kamu gak usah repot2 lagi soal kamu, Kamu gak akan membebani kerabat jauh kamu itu. Gimana kamu setuju gak”. Aku bingung, maunya si jawab iya cuma kok kawatir kalo dimarahin kerabatku itu. Kalo soal terkapar mah
gimana nanti aja. “Mangnya kalo gini gak mecahin masalah kamu ya Nes, semua keperluan sekolah kamu, pakean kamu, biaya hidup kamu aku yang nanggung. Nti kita beli hp barulah, hp jadul tu ditinggal di meja juga gak da yang mo ngambil kan, sekalian blanja pakean buat kamu. Seragam sekolah tinggal beli di sekolah aja” “Kalo ditanya siapa yang ngasi beasiswa Ines jawab apa”. “Bilang aja dari Yayasan”, jawabnya sambil nyodorin kartu nama Yayasan sekolah itu. Ternyata si om yang punya yayasan itu, jadi namanya tertera di kartu nama itu. “Kamu tunjukin aja kartu nama ini, kalo kerbatmu nelpon ya
ngomongnya kan ma aku juga, jadi mau ya. Kamu buruan deh pulang, beres2 semua barang yang kamu mo bawa dan dokumen2 nya. Aku nunggu disini. Ok”. Maksa banget dia sehingga ku ngangguk aja.

Aku pulang ke tempat ku numpang, Ku ceritakan semua yang dibilang si om. Kerna ku gak akan tinggal ma mereka lagi ya mereka setuju2 aja. Aku pamit dan bilang terima kasih banyak buat mereka yang mau ngurusin akus ejak kecil, sejak ortuku meninggal. Aku bilang nti aku sering2 mampir nengokin mereka. Mereka bilang bole aja, cuma karena tempatnya jauh ya gak usah dipaksain juga. Bawaanku gak banyak ekrna aku juga gak punya apa2. Pakean yang seadanya ku bawa semua. Dokumen2 yang diperlukan juga kubawa semua. Cuma satu tas kecil aja bawaanku. Si om bingung liat bawaanku cuma
segitu. “Ya Ines punyanya cuma ini om”. “Ya dah, skarang blanja pakean dan semua keperluan kamu, terus beli hp baru buat kamu”. Ya mumpung ada yang bayarin ya aku tanpa sungkan beli semua yang dia sebutin. Pakean luar dan daleman, trus dia beliin aku bikini juga yang sexy banget modelnya. “Buat brenang ya om, Ines gak bisa brenang kok”. “Brenang kan kudu selalu diaer Nes”. Kudiem aja denger jawaban kaya gitu. Hp juga dibeliin yang mutakhir walaupun tidak beli yang tipe high end, tapi cukup mewah lah untuk abg seumuran aku. kerna blanjaannya banyak, sebagian2 ditaro di mobil dulu baru blanja keperluan laen. Pulangnya dia mampir ke skolah baruku untuk setor dokumen2 yang diperlukan, setelah semua ok, dia beliin aku 3 stel seragam sekolah lengkap. baru kita pulang kerumah.

“Kok sepi om rumahnya, gak ada pembantu?” “Pembantu kan gak tiap hari datengnya, 3 hari sekali, kerjanya cuma mbersihin rumah dan setrika pakean. Cuci pakean kan pake mesin cuci. Untuk makan aku siapin sendiri, seringnya kan aku makan diluar, kalo ada kamu ya nti aku cari katering aja. Deket sini ada katering yang enak, nti tinggal ambil aja setiap kamu pulang sekolah. Gak bisa dianter kan dirumah gak da orang. nti ku lapor kamu tinggal disini juga ma RT nya, disini mah gak da yang usialan kok. Pake kartu pelajar smp aja sebagai identitas, nti kalo dah ada kartu pelajar sma nya disusulin ke RT nya”. semua dah dipikirin dan diatur dengan baek ma si om.

Sejak itu aku mulai di kehidupan yang baru ma si om, Si om workaholik jadi pulangnya selalu malem, aku dah biasa sendiri kerna waktu numpang ya aku gak ikutan kalo keluarga kerabat gi ngumpul. Ya untuk menghibur diri ya aku maen game di hp atau novi aja. Si om punya laptop yang kayanya ampir gak perna diabwa kerja kerna nongkrong di meja kerjanya tiap ari. KAlo ada waktu luang aku suka bantuin si pembantu bersih2 rumah, makanya si pembantu seneng ma aku kerna ngeringanin kerjaannya. Ku bilang aku dah biasa ngerjain kerjaan rumah tangga selama ini kok. Aku dapet kamar sendiri yang cukup lengkap perabotannya.

Sampe suatu malem, si om gak pulang2, iseng2 aku buka laptopnya, wah ternyata si om nyimpen banyak bokep di laptopnya. Aku pilih aja sebarang dan mulai nonton tu bokep di laptopnya, dah malem gini ya aku sendiri aja dirumah. Bokep cewek Thai imut dan kecil, toket kecil pantat juga tepos, rata depan blakang, gak jauh sama badanku juga kaya gitu, maklum aku kan masi abg banget. Lelakinya bule, tinggi besar dengan kontol yang besar panjang juga. Seru juga liat si bule ngentotin cewek Thai itu, ah uh wajib kedengeran dari spiker laptop, gak kusetel keras volumenya, cukup asal kedengeran aja. Aku terangsang
juga nontonnya. Tanganku masuk ke dalem baju kaosku, kerna ku gak pake bra, ku amenin aja pentilku sendiri, Ku gesek2 pake jari terus ku plintir2 pelan, aku mulai desah2 juga. Trus tanganku masuk dkedalem celana gombrongku terus masuk kedalem cd ku, Memek ku gesek2 smabil maenin itilku sendiri, Aku makin napsu, desahku makin keras, pentilku dah ngaceng dengan keras dan memekku dah mulai lembab. Aku gak tahan, kulepas semua yang nempel di badanku, aku nyender di kursi dan ngangkang. satu tangan maenin pentil dan ngeremes2 toketku yang imut dan tanganku satunya gesek2 itil dan colok2 memek sendiri. Aku makin hanyut sampe2 aku gak dengen kalo si om dah pulang.

“Gi asik sendiri ya Nes, kok gak ngajak2 aku si”. aku kaget denger suara si om, Aku noleh dan dia senyum2 aja nontonin aku bugil. otomatis paha ku rapetin dan kedua tanganku nutupin toket imutku. “Santai aja Nes, aku dah liat kamu bugil dari tadi, tu memek kamu sampe basah gitu, dah napsu banget ya Nes. Dah pernah ya ngelakuin kaya yang di bokep itu, ma pacar ya Nes”. Aku diem aja, aku dah perna si dientot ma kakak kelas di skolah dulu, dia suka ma aku dan aku suka ma dia, kejadiannya ya kaya gini, nonton bokep bareng trus aku diprawanin, eh ketrusan deh kerna gak nahan nikmatnya. Dia narik
aku bangun, aku nurut aja, dah terlanjur ketauan, dia nagajak aku yang bugil duduk di sofa. Bokepnya dah abis dan dia matiin laptopnya. “Om hobi ya ngebokep” “Buat iseng2 aja Nes”. “Iseng ma siapa om, gak mungkin kan sendirian, suka bawa abg ya om”. “Ya iyalah masak bawa stw”. Dia tau kalo aku dah sangat terangsang, dia menggeser duduknya ke sebelahku di sofa.

“Dah napsu ya Nes. Prempuan yang kumisan kaya kamu pasti napsunya besar”. Memang diatas bibir mungilku ada kumis halus yang cukup jelas terlihat. Aku biarkan saja kumis halus itu sebab kalo dicukur khawatirnya jadi makin kasar. Mana lagi kumis gak merusak penampilanku kok, malah si om seneng kayanya ma kumisku. “Om sok tau ah” “Tuh buktinya kamu, baru liat bokep aja dah langsung bugil, dah gatel ya Nes”. Aku dirangkulnya, pipiku diciumnya. “Kamu cantik Nes”, ketika aku menoleh kearahnya dia langsung saja menyamber bibirku dengan bibirnya. Aku diciumnya dengan penuh napsu. “Aku terangsang sekali deh Nes liat bodi abg kamu” “0m….”, aku hanya melenguh saja karena kembali bibirku dikulumnya dengan penuh napsu. Tangannya segera menyamber toketku, dielusnya pelan. Pentilku yang imut dielus-elusnya dengan telunjuknya. Aku jadi menggelinjang, melihat aku menggelinjang, dia mulai meremas pelan toketku sehingga aku makin menggelinjang. Pinter sekali dia makin merangsang napsuku. “Dah lama gak ngelakuin ya Nes” “Ngelakuin apa om?” “Maen” “Maen apa om?”, aku pura-pura gak ngerti arah pertanyaannya. “Ngentot”, katanya to the point. “Ya mo ngelakuin ma siapa om, dulu ma kakak kelas aja diskolah, skarang dah enggak lagi” “Ma aku aja ya”, kembali dia mengulum bibirku sembari meremas gemas kedua toketku bergantian. “Sering diemut tapi masi imut ya Nes pentil kamu” “Cuma brapa kali kok dientotnya om” “Wah memek kamu masi sempit banget dong ya”. Aku makin menggelinjang karena elusan di pentil aku. Dia mendekatkan mukanya ke pentilku dan mulai menjilatinya, tangan satu langsung meremas toketku satunya. “Aaaah om..,” kembali aku melenguh karena ulahnya. Pentilku makin mengeras. “Pentil kamu dah ngaceng tuh Nes”, dia langsung mengemut pentilku dan disedot-sedotnya, sementara tangannya mulai mengelus-elus puserku. “0m, geli…”, lenguhku lagi. “Geli apa napsu” “Dua-duanya om”.

Tangannya kemudian mulai mengelus-elus pahaku. Pahaku dikangkangkan dan elusannya mengarah keselangkanganku. “Wah lebat juga jembut kamu Nes. Prempuan yang kumisan pasti jembutnya lebat, dan napsunya gede banget. Kamu dah napsu ya Nes”. “Dari tadi om, abis tangan om nakal sih”, jawabku manja. “Kan dari tadi juga gesek2 sendiri waktu ku blon pulang”. Dia memelukku dan tangannya kembali meluncur ke toketku. Jarinya kembali menelusuri toketku, dielus-elusnya dengan lembut. Aku terdiam, napasku makin memburu terengah. Pentilku dikilik-kiliknya dengan jarinya sehingga tambah
mengeras. “oom”, lenguhku. Dia langsung saja meremes-remes toketku dengan penuh napsu. Aku bersandar di dadanya yang bidang. Dia kembali menciumi leherku sementara kedua toketku terus saja diremes-remes, sehingga napsuku makin berkobar. Dia segera mengecup bibirku. Kubalas dengan ganas. Bibirku dikulumnya, lidahnya menjalar didalam mulutku sementara tanganku segera turun mencari kontolnya. Kuusap-usap, terasa sekali kontolnya sudah ngaceng berat, keras sekali.

Segera ikat pinggangnya kubuka, celananya kubuka. Dia berdiri sehingga celana panjangnya meluncur ke lantai. Kontolnya yang besar itu nongol dari bagian atas CD nya yang mini, hampir menyentuh pusernya saking panjangnya. Kami segera bergelut. Dia terus meremas-remas toketku sementara aku mengocok kontolnya. “0m, keras banget, gede lagi”, kataku sambil jongkok didepannya, melepas cdnya dan menciumi kontolnya dan menghisap daerah sekelilingnya termasuk biji pelernya. “Aah Nes, kamu pinter banget bikin aku nikmat, katanya baru brapa kali dientotnya, kayanya dah pengalaman banget ni”, erangnya. “Aaaduuuuuhh…. Nes….. enak banget emutanmu”. Kontolnya kujilati seluruhnya kemudian kumasukkan ke mulutku, kukulum dan kuisep-isep. Kepalaku mengangguk-angguk mengeluar masukkan kontolnya di mulutku. Aku makin terangsang ketika mengemut kontol besarnya. Akhirnya dia gak tahan lagi. Bajunya dilepaskannya sehingga dia telanjang bulet.

Aku ditariknya ke kamarnya. Aku dibaringkannya diranjang. Sambil terus meremas-remas toketku tangan satunya mempermainkan jembutku yang lumayan lebat. “0m, geli”, erangku. “TAadi bilangnya geli dan nikmat, kok skarang cuma geli aja” “Iya om, dua-duanya om, Ines dientot dong om, udah kepengin banget nih”, kataku to the point. Tangannya menyusup ke punggungku sambil mengecup bibirku. Dia langsung saja menindihku. Kontolnya diarahkan ke belahan nonokku yang sudah basah dan sedikit terbuka, lalu dia menekan kontolnya sehingga kepala kontolnya mulai menerobos masuk nonokku. Aku mengerang keenakan sambil memeluk punggungnya. Dia kembali menciumi bibirku. Lidahnya menjulur masuk mulutku lagi dan segera kuisep-isep. Sementara itu dia terus menekan pantatnya pelan-pelan sehinggga kepala kontolnya masuk nonokku makin dalam dan bless…… Kontolnya sudah masuk setengahnya kedalam nonokku. “Aah, kontol om nikmat banget deh”, erangku sambil mencengkeram punggungnya. Kedua kakiku kulingkarkan di pinggangnya sehingga kontol besarnya langsung ambles semuanya di nonokku. “0m, ssh, enak pak, terusin”, erangku. Aku menggeliat-geliat ketika dia mulai mengeluarmasukkan kontolnya di nonokku. Aku mengejang-ngejangkan nonokku meremes-remes kontolnya yang sedang keluar masuk itu. “Nes nikmat banget kedutan nonok kamu”, erangnya. “Kencang sekali brasanya, mana peret lagi” “Terang saja peret om, Ines baru sekali ini ngerasain kontol sebesar om punya keluar masuk nonok Ines”. “Mangnya kontol cowok kamu kecil ya Nes”. “Ketika itu si rasanya gede om, tapi dah ngerasain kontol om, kayanya kecil banget deh kontol kakak kelas Ines”.

Dia memelukku dan kembali menciumi bibirku, dengan menggebu-gebu bibirku dilumatnya, aku mengiringi permainan bibirnya dengan membalas mengulum bibirnya. Terasa lidahnya menerobos masuk mulutku. Dia mengenjotkan kontolnya keluar masuk makin cepat dan keras, aku menggeliatkan pinggulku mengiringi keluar masuknya kontolnya di nonokku. Setiap kali dia menancapkan kontolnya dalam-dalam aku melenguh keenakan. Terasa banget kontolnya menyesaki seluruh nonokku sampe kedalem. Karena lenguhanku dia makin bernapsu mengenjotkan kontolnya. Gak bisa cepet-cepet karena kakiku masih melingkar dipinggangnya, tapi cukuplah untuk menimbulkan rangsang nikmat di nonokku. Kenikmatan terus berlangsung selama dia terus mengenjotkan kontolnya keluar masuk, akhirnya aku gak tahan lagi. Jepitan kakiku di pinggangnya terlepas dan kukangkangkan lebar-lebar. Posisi ini mempermudah gerakan kontolnya keluar masuk nonokku dan rasanya masuk lebih dalam lagi. Tidak lama kemudian aku memeluk punggungnya makin keras. “0m, Ines mau nyampe” “Kita bareng ya Nes”,
katanya sambil mempercepat enjotannya. “0m, gak tahan lagi om, Ines nyampe om, aakh”, jeritku saking nikmatnya. Kakiku kembali kulingkarkan di pinggangnya sehingga kontolnya nancep dalam sekali di nonokku. Nonokku otomatis mengejang-ngejang ketika aku nyampe sehingga bendungan pejunya bobol juga. “Akh Nes, aku ngecret Nes, akh”, dia
mengerang sambil mengecretkan pejunya beberapa kali di nonokku. Dengan nafas yang terengah-engah dan badan penuh dengan keringat, aku dipeluknya sementara kontolnya masih tetep nancep di nonokku. Aku menikmati enaknya nyampe. Setelah gak ngos-ngosan, dia mencabut kontolnya dari nonokku. Kontolnya berlumuran lendir nonokku dan pejunya sendiri. Dia berbaring disebelahku. “Nes, akhirnya aku kesampean juga ngentotin kamu. Sejak pertama kali kamu tinggal disini aku dah napsu banget ma kamu. Kamu nikmat banget deh kalo dientot. Kamu yang paling nikmat dari semua abg yang pernah aku entot”, katanya sambil mengelus-elus pipiku. “Mandi yuk” ajaknya. “Kan dah kringeten”, ketika melihat ekspresiku yang menanyakan apa gunanya mandi.

Kami bercanda-canda di kamar mandi seperti anak kecil saling menggosok dan berebutan sabun, dia kemudian menarik tubuhku merapat ke tubuhnya. Aku duduk dipangkuannya dan tangannya mengusap-usap pahaku. “Kamu cantik sekali, Nes”, rayunya. Tangannya
pindah ke bukit nonokku mempermainkan jembutku. Dia bisa melakukan itu karena aku mengangkangkan pahaku. Tangannya terus menjalar ke atas ke pinggangku. “Geli om”, kataku ketika tangannya menggelitiki pinggangku. Aku menggeliat-geliat jadinya. Segera tangannya meremes-remes toketku. “Toket kamu imut ya Nes tapi masi kenceng banget”,
katanya. “0m suka kan”, jawabku. “Ya Nes, aku suka sekali setiap senti dari tubuhmu”, jawabnya sambil terus meremes-remes toketku. Dia kemudian mencium bibirku. Akhirnya usailah kemesraan di kamar mandi. Kami saling mengeringkan badan, dan kembali keranjang.

Kontolnya yang belum aku apa-apain sudah ngaceng berat. “0m, napsu om besar sekali, baru saja ngecret di nonok Ines om sudah ngaceng lagi”, kataku sambil mengocok kontolnya. “Abis kamu napsuin sekali Nes, gak puas aku cuma sekali ngentotin kamu” “Ines kan biasa2 aja om, depan blakang rata gini, kok om bisa napsu banget si” “Ya justru kerna kamu serba imut makanya aku napsu liat kamu Nes, palagi liat jembut kamu dah lebat gini”. Aku menjatuhkan dirinya dipelukan dadanya yang bidang. Segera dia mengecup bibirku, beralih ke leherku dan kemudian turun ke toketku. Toketku diremes-remesnya, aku terengah, napsuku berkobar lagi. Pentilku diemutnya. Tangan satunya menjalar kebawah menerobos lebatnya jembutku dan mengilik-ilik itilku. “Aakh om, pinter banget ngerangsang Ines”, erangku. Aku mengangkangkan pahaku supaya kilikannya
di itilku makin terasa. Kilikan di itilku membuat aku kembali liar. Tanganku mencari kontolnya, kuremes dan kepalanya kukocok-kocok. Aku bangkit dari pelukannya, kontolnya yang tegak berdiri dengan kerasnya. Kontolnya kujilati. Pertama cuma kepalanya aku masukkan ke mulutku dan kuemut-emut. Dia meraih pantatku dan menarik aku menelungkup diatasnya. Dia mulai menjilati nonokku, aku menggelinjang setiap kali dia mengecup bibir nonokku. Dengan kedua tangannya, dia membuka nonokku pelan-pelan, terasa lidahnya menjulur menjilati bagian dalam bibir nonokku. Aku melepaskan emutanku di kontolnya dan mengerang hebat. “om aakh”. pantatku menggelinjang sehingga mulutnya melekat erat di nonokku. “Terus om aakh”, erangku lagi, kemudian terasa itilku yang menjadi sasaran berikutnya, aku makin mengerang keenakan. Nonokku makin kebanjiran lendir yang terus merembes, soalnya aku udah napsu banget. Cukup lama dia mengemut itilku dan akhirnya, “om, Ines nyampe om, aakh”, erangku. “0m nikmat banget deh, belum dientot udah nikmat begini”.

Aku memutar badanku kesamping dan berbaring disebelahnya. Dia bangun dan mencium bibirku. Dia mengambil soft drink dari lemari es dan diberikannya kepadaku. Aku minum sedikit untuk meredakan napasku yang ngos-ngosan. Kemudian aku dinaikinya, ditancapkannya kontolnya ke nonokku dan didorongnya masuk pelan-pelan. “0m, enak, dimasukin semuanya om, teken lagi om, akh”, erangku merasakan nikmatnya kontolnya nancep lagi di nonokku. Dia mengenjotkan keluar masuk, ketika kontolnya sudah nancep kira-kira separonya, dia menggentakkan pantatnya kebawah sehingga langsung aja kontolnya ambles semuanya di nonokku. “0m, aakh”, erangku penuh nikmat. Dia mengenjotkan kontolnya keluar masuk makin cepet, sambil menciumi bibirku sampe akhirnya, “0m, Ines nyampe om, ooh”, aku mengejang-ngejang saking nikmatnya. Nonokku otomatis ikut mengejang-ngejang. Dia meringis-ringis keenakan karena kontolnya diremes-remes nonokku dengan keras, tapi dia masih perkasa.

Kemudian dia mencabut kontolnya dan minta aku nungging. Dia menciumi kedua bongkahan pantatku, dengan gemas dia menjilati dan mengusapi pantatku. Mulutnya terus merambat ke selangkanganku. Aku mendesis merasakan sensasi waktu lidahnya menyapu naik dari nonokku ke arah pantatku. Kedua jarinya membuka bibir nonokku dan dia menjulurkan lidahnya menjilati bagian dalem nonokku. Aku makin mendesah gak karuan, tubuhku menggelinjang. Ditengah kenikmatan itu, dia dengan cepat mengganti lidahnya dengan kontolnya. Aku menahan napas sambil menggigit bibir ketika kontol besarnya
kembali nancep di nonokku. “0m”, erangku ketika akhirnya kontolnya ambles semuanya di nonokku. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk, mula-mula pelan, makin lama makin cepat dan keras. Aku kembali mendesah-desah saking enaknya. Toketku diremes-remesnya dari belakang, tapi enjotan kontolnya jalan terus. Ditengah kenikmatan, dia mengganti posisi lagi. Aku diajaknya keluar kamar dan dia duduk di sofa di kamar tamu dan aku duduk dipangkuannya membelakanginya. Kontolnya sudah nancep semuanya lagi di nonokku. Aku semakin cepat menaik turunkan badanku. Tangannya gak bosen-bosennya ngeremes toketku. Pentilku yang sudah keras itu diplintir-plintirnya.
Gerakanku makin liar saja, aku makin tak terkendali menggerakkan badanku, kugerakkan badanku sekuat tenaga sehingga kontolnya nancep dalem banget. “0m, Ines dah mau nyampe lagi om, aduh om, enak banget”, erangku. Tau aku udah mau nyampe, dia mengangkat badanku dari pangkuannya sehingga kontolnya yang masih perkasa lepas dari nonokku. “Kok brenti om”, tanyaku protes.

Aku diselonjorkan lagi disofa, pantatku ada dipinggiran sofa. Dia berlutut di depanku sambil memegang dan mengangkangkan pahaku lebar-lebar, kembali ditancepkannya kontolnya kedalam nonokku. Dengan sekali enjot, kontolnya sudah ambles semuanya. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat. Nonokku mulai berkontraksi, mengejan, meremes-remes kontolnya, tandanya aku dah hampir nyampe. Dia makin gencar mengenjotkan kontolnya, dan…“0m, Ines nyampe lagi om, akh”, jeritku. Dia pun merasakan remesan nonokku karena nyampe. Enjotannya makin cepat saja sehingga akhirnya…”Nes…” dia berteriak menyebut namaku dan terasa pejunya ngecret dengan derasnya di nonokku. “0m, nikmat banget ya”. Dia mencabut kontolnya dan langsung menarikku menuju ke kamar. Di ranjang kami terkapar bersebelahan. Tak lama kemudian aku terlelap karena lemes dan nikmat.

Aku bangun dah siang, kebetulan itu hari sabtu jadi ku gak skolah. Si om juga masi males2an diranjang sambil ngomongin aktivitas yang semalem kita lakuin. “0m kuat banget sih maennya. Ines lemes banget deh” “Tapi nikmat kan” “Banget” “Mau lagi kan” “Ya maulah om” “Ku ngantor bentar ya, nti siang kita makan diluar aja ya, abis itu berbagi nikmat lagi deh”. Siangnya selesai makan kami langsung pulang lagi ke rumah. Di kamar, dia berbaring diranjang dan aku duduk disebelahnya. Pakaian luar sudah kulepas sehingga aku tinggal berbikini ria. Kupake aja bikini sexy yang pernah dia beliin abis makan di
mal tempo ari diawal pertemuan kita. “Nes, aku napsu sekali liat badan kamu”, katanya terus terang. Langsung kulirik daerah kontolnya dari balik celananya, kelihatannya sudah mulai ngaceng karena kelihatan ngegelembung. Dia mengelus-elus punggungku, terus tangannya pindah mengelus pahaku, merayap keatas dan menggosok nonokku dari luar CD bikiniku. Aku mengangkangkan pahaku sehingga jarinya menggosok-gosok belahan nonokku, tetap dari luar cd. “Ssh om”, erangku. “Nes, kamu maukan ngentot lagi dengan aku”, tanyanya sambil tersenyum, jarinya terus saja mengelus belahan nonokku dari
luar. “Mau banget om, belum pernah Ines merasa senikmat ini dientot”. Dia mulai menjilati pahaku, jilatannya perlahan menjalar ke tengah. Aku hanya dapat mencengkram sprei ketika kurasakan lidahnya yang tebal dan kasar itu menyusup ke pinggir cd bikiniku yang disingkirkan dengan jarinya lalu menyentuh bibir nonokku. Bukan hanya bibir nonokku yang dijilatinya, tapi lidahnya juga masuk ke liang nonokku, rasanya wuiihh.. gak karuan, geli-geli enak. Tangannya yang terus mengelus paha dan pantatku mempercepat naiknya napsuku. Sesaat kemudian, dia menarik lepas ikatan cd bikiniku. Dia mendekap tubuhku dari belakang dalam posisi berbaring menyamping. Dengan lembut dia membelai permukaannya yang ditumbuhi jembut yang lebat. Sementara tangan yang satunya mulai naik ke toketku, darahku makin bergolak ketika telapak tangannya yang kasar itu menyusup ke balik bra bikiniku kemudian meremas toketku dengan gemasnya. Aku hanya terdiam dan meresapi dalam-dalam elusan-elusan pada daerah sensitifku. Dia makin getol, jari-jarinya kini bukan hanya mengelus nonokku tapi juga mulai mengorek-ngoreknya, cup bra bikiniku yang sebelah kanan diturunkannya sehingga dia dapat melihat jelas toketku dengan pentil yang sudah mengeras. Aku merasakan kontol keras di balik celananya yang digesek-gesek pada pantatku. Dia sangat bernafsu melihat toketku yang imut itu, tangannya meremas-remas dan terkadang memilin-milin pentilnya. Remasannya semakin kasar dan mulai meraih yang kiri setelah dia pelorotkan cup-nya. Ketika dia menciumi leherku, terasa olehku nafasnya juga sudah memburu, bulu kudukku merinding waktu lidahnya menyapu kulit leherku disertai kecupan. Aku hanya bisa meresponnya dengan mendesah dan merintih, bahkan menjerit pendek waktu remasannya pada
toketku mengencang atau jarinya mengebor nonokku lebih dalam. Kecupannya bergerak naik menuju mulutku meninggalkan jejak berupa air liur dan bekas gigitan di permukaan kulit yang dilalui. Bibirnya akhirnya bertemu dengan bibirku menyumbat eranganku, dia menciumiku dengan gemas. Dia bergerak lebih cepat dan melumat bibirku. Mulutku mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk, dia menyapu langit-langit mulutku dan menggelitik lidahku dengan lidahnya sehingga lidahku pun turut beradu dengannya. Kami larut dalam birahi, aku memainkan lidahku di dalam mulutnya.

Setelah puas berciuman, dia melepaskan dekapannya dan melepas seluruh pakaiannya. Maka menyembullah kontolnya yang sudah ngaceng dari tadi. Aku masih takjub pada kontol yang begitu besar dan berurat. Terbayang besarnya kenikmatan yang akan aku dapatkan kembali kalo kontol extra besar itu keluar masuk di nonokku. Akupun pelan-pelan meraih kontolnya, tanganku tak muat menggenggamnya, sungguh fantastis ukurannya. “Ayo Nes, emutin kontolku” katanya. Kubimbing kontol dalam genggamanku ke mulutku, uuhh.. susah sekali memasukkannya karena ukurannya. Terasa asin waktu lidahku menyentuh kepalanya, namun aku terus memasukkan lebih dalam ke mulutku lalu mulai memaju-mundurkan kepalaku. Selain mengemut tanganku turut aktif mengocok ataupun memijati biji pelirnya. “Uaahh.. ennakk banget, kamu udah pengalaman ni” ceracaunya menikmati emutanku, sementara tangannya yang bercokol di toketku sedang asyik memelintir dan memencet pentilku. Tangan kanannya tetap saja mempermainkan nonok dan itilku. Aku menggelinjang gak karuan, tapi kontolnya tetap
saja aku emut. Aku hanya bisa melenguh tidak jelas karena mulutku penuh dengan kontolnya yang besar. “Nes, kita mulai aja ya. Aku udah gak tahan nih pengen menikmati lagi nonok kamu”, katanya.

Dia menelentangkanku, ikatan bra bikiniku dilepasnya dengan sekali tarikan. Dia mengambil posisi ditengah kangkanganku, kontolnya yang besar dan keras diarahkannya ke nonokku yang sudah makin basah. Aku menggeliat-geliat ketika kurasakan betapa besarnya kontol yang menerobos masuk nonokku pelan-pelan. Nonokku berkontraksi kemasukan kontol gede itu. “Nes, nonok kamu peret banget”, katanya sambil terus menekan masuk kontolnya pelan-pelan. “Abis kontol om besar sekali. Nonok Ines belum pernah kemasukan yang sebesar kontol om, masukin terus om, nikmaat banget deh rasanya”, jawabku sambil terus menggeliat. Setengah kontolnya telah masuk. Dan satu sentakan berikutnya, seluruh kontolnya telah ada di dalam nonokku. Aku hanya memejamkan mata dan menengadahkan muka saja karena sedang mengalami kenikmatan tiada tara. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan pelan, makin lama makin cepat karena enjotannya makin lancar. Terasa nonokku mengencang meremas kontolnya yang nikmat banget itu. Tangannya mulai bergerilya ke arah
toketku. Toketku diremas perlahan, seirama dengan enjotan kontolnya di nonokku. Aku hanya menoleh ke kanan dan ke kiri, pinggulku mengikuti goyangan pinggulnya. Kontolnya terus saja dikeluar masukkan mengisi seluruh relung nonokku. Sambil
mengenjotkan kontolnya, dia mengemut pentilku yang keras dengan lembut. Dimainkannya pentil kanan dengan lidahnya, namun seluruh permukaan bibirnya membentuk huruf O dan melekat di toketku. Ini semua membuat aku mendesah lepas, tak
tertahan lagi. Dia mulai mempercepat enjotannya. Aku makin sering menegang, dan merintih, “Ah… ah…” Dalam enjotannya yang begitu cepat dan intens, aku menjambak rambutnya, “Aaahhh om, Ines nyampee,” lenguhan panjang dan dalam keluar dari mulutku. Aku udah nyampe. Tanganku yang menjambak rambutnya itu pun terkulai lemas di pundaknya.

Dia makin intens mengenjotkan kontolnya. Bibirku yang tak bisa menutup karena menahan kenikmatan itu pun dilumatnya, dan aku membalasnya dengan lumatan juga. Kami saling berpagut mesra sambil bergoyang. Tangan kanannya tetap berada
ditoketku, meremas-remas, dan sesekali mempermainkan pentilku. Terasa nonokku mencengkeram kontol gedenya. “Uhhh,” dia mengejang. Satu pelukan erat, dan sentakan keras, kontolnya menghujam keras ke dalam nonokku, mengiringi muncratnya pejunya. Tepat saat itu juga aku memeluknya erat sekali, mengejang, dan menjerit, “Aahhh”. Kemudian pelukanku melemas. Aku nyampe untuk kedua kalinya, namun kali ini berbarengan dengan ngecretnya pejunya. Setelah dengusan napas mereda, dia mencabut kontolnya dari nonokku dan terkapar disebelahku. “0m, kontol om lemes aja udah gede, gak heran kalo ngaceng jadi gede banget. Bener kata temen Ines, makin gede kontol yang masuk, makin nikmat rasanya”, kataku. “Memangnya temen2 kamu di skolah pada doyan ngentot ma om2 juga ya Nes” “ada beberapa yang hobinya dientot om. Napa om mo ngentot ma mreka juga ya” “Nti kamu cemburu kalo aku ngentotin temen2 kamu, Aku ma kamu aja udah nikmat banget kok say” “Say tu sayur ya om” kami tertawa bercanda berdua gitu. “Iya Nes, aku sering ngentot dengan abg lain, tapi dengan kamu yang paling nikmat. Nonok kamu kenceng sekali njepit kontolku dan kedutannya ruar binasa”, katanya memuji. Aku cuma tersenyum, “Mo lagi ya om” “Iyalah, aku sih gak bakalan puas deh ngentotin kamu Nes”.

Dia langsung mulai lagi, luar biasa staminanya, kontolnya dah mulai ngaceng lagi. Tangannya mulai meremas-remas pantatku. Kemudian, dia mengangkat satu kakiku dan menahannya selagi tangan satunya meraih nonokku. “Ohh.. om,” rintihku.
Kurasakan napsuku mulai naik. Jarinya dengan lincah menggosok-gosok nonokku yang mulai basah. Nafasku juga mulai cepat dan berat. Ia membuka lebar-lebar pahaku sehingga nonokku terpampang lebar untuk dijelajahi oleh tangannya. Dengan sigap tangannya kembali meraih nonokku dan meremasnya. Dia menjilati telingaku ketika tangannya mulai bermain diitilku. Napsuku sudah tak tertahankan lagi. Aku mulai mendesah-desah tak keruan. Jilatan maut di telingaku menambah nafsuku. Dia terus menekan-nekan itilku dari atas ke bawah. aku meracau tak karuan. “Ahh.. Shh.. om” desahku bernafsu. Jarinya dengan lihai menggosok-gosok dan menekan itilku dengan berirama. Rasanya bagaikan melayang dan desahanku berubah menjadi rintihan kenikmatan. Tak sampai 15 menit kemudian, aku nyampe. “om, nikmat banget, belum dientot saja sudah nikmat,” desahku, tanganku meremas tangannya yang sedang bermain di itilku dengan bernafsu.Di luar perkiraanku, dia malah memperkeras dan mempercepat gerakannya. Dia merentangkan kedua pahaku.Kurasakan jilatan lidah di bibir nonokku, rasa menggelitik yang luar biasa menyerang tubuhku. Jilatan itu menjalar ke itilku,
kurasakan gigitan lembut di itilku yang kian merangsang napsuku. Aku melenguh keras disertai jeritan-jeritan kenikmatan yang seakan menyuruh dia untuk terus dan tak berhenti. Melihat reaksiku, dia terus menggesekan jarinya di liang nonokku yang sudah membanjir. Tak kuasa menahan nikmat, aku pun mendesah keras terus-menerus. Aku meracau tidak beraturan. Kemudian kurasakan sensasi yang luar biasa nikmatnya tak lama kemudian. Nonokku mengeluarkan cairan deras bening, aku nyampe untuk kedua kalinya. “0m, ooh”, lenguhku. Dia meremas toketku dengan sangat keras. Aku melenguh sakit, kemudian pentilku yang menjadi sasaran berikutnya, dipilin dan dicubitnya pelan. Napsuku kembali berkobar, nonokku kembali membasah, “0m, entotin Ines sekarang, Ines udah napsu banget om”, erangku. Kontol besarnya sudah ngaceng berat mengangguk-angguk.

Dia menggesekkan kepala kontolnya ke bibir nonokku yang sudah basah. Aku merasakan sensasi lebih daripada jilatan lidahnya di nonokku sebelumnya hingga kutanggapi sensasi luar biasa itu dengan rintihan keras kenikmatan. “Ahh! om.. Ohh.. entotin Ines” racauku. Dengan perlahan ia memasukkan kepala kontol ke dalam nonokku, segera dia menyodok-nyodok kontolnya dengan kuat dan keras di nonokku. Rasanya nikmat sekali. Dia mendesah terus-menerus memuji kerapatan dan betapa enaknya nonokku. Kontolnya yang panjang dan besar terasa menyodok bagian terdalam nonokku hingga membuatku
nyampe lagi. “0m, Ines nyampe om, aakh nikmatnya”, erangku. Kemudian dia membalikkan badanku yang telah lemas dan menusukkan kontolnya ke dalam nonokku dari belakang. Posisi doggie ini lebih nikmat karena terasa lebih menggosok dinding nonokku yang masih sensitif. “Oh Nes.. nonokmu bagaikan sorga. “ Akhirnya setelah menggenjotku selama setengah jam, dia ngecret didalam nonokku. Pejunya terasa dengan kuat menyemprot dinding nonokku. Dia melenguh nikmat dan badannya mengejang-ngejang. Tangannya dengan kuat meremas toketku dan menarik-narik pentilku. Setelah reda, dia berbaring di sebelahku dan menjilati pentilku. Pentilku disedot-sedot dan digerogotinya dengan gemas. Tampaknya dia ingin membuatku nyampe lagi. Tangannya kembali menjelajahi nonokku, namun kali ini jarinya masuk ke dalam nonokku. Dia
menekan-nekan dinding nonokku. Ketika sampai pada suatu titik, badanku mengejang nikmat dan dia tampaknya senang sekali hingga jarinya kembali menggosok-gosok daerah rawan itu dan menekannya terus menerus. Wow! Rasanya ajaib sekali! Nikmatnya tak tertahankan. G-Spot ku. Aku tidak bertahan lama dan akhirnya nyampe lagi untuk kesekian kalinya. Badanku mengejang dan nonokku kembali berlendir. “0m nikmat banget deh”, kataku. Pinter banget dia merangsang aku dan membuat aku nyampe, baik pake kontolnya maupun pake jarinya. Segera akupun tertidur kelelahan.

Ketika aku terbangun hari udah gelap, dia masih saja mendengkur disampingku. Aku bangun ke kamar mandi untuk kencing, dan cuci muka. Ketika kembali ke ranjang dia masih saja mendengkur. Aku ngintip dibalik korden kamar, udah gelap. Aku melihat jam tanganku, udah jam 7 lewat. Lampu kamar ku hidupkan, dia terbangun karena silau, matanya dipicingkan untuk mengurangi silaunya sinar lampu. Kulihat kontolnya sudah tegak lagi seperti tiang bendera. Dia ke kamar mandi, terdengar kloset berbunyi, rupanya dia kencing. Ketika dia kembali ke kamar, aku udah berbaring di ranjang lagi menantikan serangan pagi. Aku melihat kontol besarnya masih aja ngaceng dengan kerasnya walaupun dia udah kencing. Dia duduk disampingku dan mencium bibirku. “Nes, kita main lagi yo, kamu blon laper kan”, ajaknya. Tadi siang makan besar kita jadi sampe sekarang masi terasa kenyang banget. Kembali dia menciumku, aku menyambut ciumannya dengan napsu juga, bukan cuma bibir yang main, lidah dan ludah pun saling belit dan campur baur dengan liarnya. Sebelah kakiku ngelingker di pinggulnya supaya lebih mepet lagi. Tangannya mulai main, menjalari pahaku. Tangannya terus menjalar sampai menyentuh celah di pangkal pahaku. Nonokku digelitik-gelitik. Aku menggelepar merasakan jari-jarinya yang nakal. Bibir kulepas dari bibirnya. “Hmmhhh… enak, om.” jeritku. Jari-jarinya tambah nakal, menusuk lupak nonokku yang sudah berlendir dan mengocoknya. Aku tambah menjerit-jerit. “0m… hhh… masukkin kontol om, Ines udah nggak tahan.. hhhh… hhh…”

Dia segera memposisikan diatasku yang sudah telentang mengangkang. Kontolnya ditancapkan ke nonokku, aku melenguh keenakan. “0m, kontol om nikmat banget deh”. Kontolnya didorongnya lagi sampai mentok. “0m.. oohhh.. nikmatnya” jeritku. Kontolnya dikocok keluar masuk nonokku. Aku mulai mengejang-ngejang lagi dan bibirku tak henti-hentinya menyuarakan kenikmatan. Kurang lebih dua puluh menitan akhirnya dia ngecret. Ugh, rasanya enak bener…! Pejunya berhamburan keluar, bermuncratan dan
menembak-nembak di dalam nonokku. Aku sendiri sudah beberapa kali nyampe sampe nonokku mengejang-ngejang keenakan. Lendir dari nonokku membanjir… meleber di paha, betis dan pantatku. Aku menggeletak lemas. Aku dan dia sama-sama mandi keringat. Nafasnya terengah-engah tak beraturan.

Dalam nada tersengal-sengal sekarang aku yang minta lagi. “Ines masih kepengen sekali lagi…”. Dia merebahkan badannya di sampingku. Dia kembali menciumku. Aku ladenin ciumannya. Dia menindih badanku sambil menciumku. Lidah ketemu lidah, membelit, dan saling menjilat. Aku menggumam-gumam kenikmatan, sambil berciuman dia menggoyang-goyang pinggulnya sampai kontolnya yang telah ngaceng lagi terasa kena di nonokku. Bosen ciuman, bibir dan lidahnya menjalar ke kuping leher bahu, ketiak, terus ke toketku. Dia gemes banget ngeliat pentilku yang kecoklat-coklatan dan mencuat ke atas itu. Dia menjilat pentilku dengan rakus sampai aku ngerasa geli. Pentil sebelah kanan digigitnya dengan lembut, lidahnya menggelitik pentilku di sela-sela gigi depannya, sementara toket sebelah kiriku di remas-remas. Tubuhku menggelinjang karena geli dan
nikmat. Setelah beberapa saat di permainkan, toketku terasa mengeras dan pentilnya tegak. Lendir nonokku mengalir dan terasa basah di perutku. “0m, gantian Ines yang ngemut kontol om ya”, kataku sambil menelentangkan badannya diranjang.

Aku mulai beraksi. Kupegang kontolnya dengan kelima jariku. Kukocok-kocok batangnya perlahan. Dia menggumam pelan. “Enak Nes, terus..” Lidahku mulai merambat ke kepala kontolnya, kujilati cairan yang mulai muncul di lubang kencingnya. Lalu lidahku menggeser ke batangnya, menjelajahi tiap jenjang kontolnya. Tangan kiriku mengelus-ngelus biji pelernya.“Nes…” gumamnya pelan. “Enak banget, geli-geli nikmat”. Aku hanya tersenyum ngeliat dia merem-melek kayak gitu. Terus aku membuka mulutku dan menjejalkan kontolnya masuk ke dalam mulutku. Kontolnya kuisep kenceng-kenceng, lalu dengan mulut kukocok kontolnya turun naik turun naik. “Uuuuuggggghhhh… sedap enak… mmmmhhhh…”, erangnya. Aku lalu merubah posisiku untuk melakukan 69. Aku di atasnya dan menyorongkan pantatku ke mukanya. Dia nggak nunggu dua kali, langsung aja dia menjilati nonokku yang berlendir dan merekah merah itu. Bibirnya menyedot lubang nonokku, menghisap lendirnya. Lidahnya dimasukin ke dalam lubang nonokku, menjilati dinding-dinding basah, sementara jarinya mempermainkan itilku. Aku mengerang-ngerang dengan kontolnya di mulutku, menyuarakan kenikmatan. Lendir dari nonokku membanjir membasahi mukanya.

Aku melepaskan kontolnya dari mulutku dan meminta dia menyodok aku dari belakang.
Waktu kontolnya masuk, aku hanya merintih pelan. Kontolnya dienjotkan keluar masuk dengan kencang, aku hanya bisa mengejang-ngejang menahan nikmat. Tangannya ikut nimbrung merangsang itilku. Kocokan kontol di nonokku dan kilikan jarinya di itilku membuat aku mengerang dan menjerit-jerit kenikmatan. Sudah dua kali nonokku berkontraksi karena aku nyampe, tapi dia terus mengocok kontolnya keluar masuk sampai aku lemes. Cairan nonokku membecek, meleleh turun ke paha. Setelah aku nyampe yang ke empat kali di ronde ke dua itu, dia akhirnya ngecret lagi. “0m, nikmat banget deh, Ines
ampe berkali-kali nyampe baru om ngecret”, lenguhku lemes. Dia menciumku, lama sekali. Serjak saat itu si om sering banget ngentotin aku, aku dah kaya bininya aja. Gak da puasnya dia ngentotin aku, kaya gak da hari esok aja.

Related Post